Cara Mengatasi Mabuk Perjalanan Pada Anak

Melakukan perjalanan jauh bersama si kecil tak selalu berjalan dengan lancar. Rasa bosan dan lelah karena perjalanan panjang bisa membuat anak merasa mual. Nah, itu dinamakan dengan mabuk perjalanan. Maka dari itu, penting bagi orangtua untuk mengatasi mabuk perjalanan pada anak.

Pusing adalah sensasi pusing atau mual, yang terjadi saat bepergian dengan mobil, kereta api, kapal atau pesawat terbang. Ini terjadi karena organ sensorik tubuh mengirim “pesan campuran” ke otak, yang membuat mual atau pusing.

Pusing disebabkan oleh gangguan sistem yang seimbang. Sistem keseimbangan terbentuk dari beberapa organ, yaitu bagian dalam telinga, mata dan otot. “Jika seseorang tidak bekerja dengan sinkron, maka pusing gerakan dapat terjadi,” kata Dr. Anandika sebagaimana dikutip dari hellosehat.

Ketika jalan penuh dengan lubang, tetapi pandangan tidak melihat ke luar jendela, telinga bagian dalam akan bergerak ke atas dan ke bawah. Kondisi ini membuat otak membingungkan saat memproses informasi yang berbeda ini. Akibatnya, ada gejala pusing.

Yang paling terlibat dalam pusing adalah gugup yang memicu gejala di beberapa organ, seperti pencernaan. Akibatnya, Anak dapat mual dan bahkan muntah. Pusing, pucat dan merasa bingung, itu juga dapat dialami oleh pengguna jalan.

Berikut adalah beberapa tips mengatasi mabuk perjalanan yang dialami anak:

1. Memperhatikan makanan

Memperhatikan makanan yang dikonsumsi anak adalah hal yang penting untuk mencegah anak mengalami mabuk perjalanan.

Sebelum perjalanan, Anda harus menghindari memberi anak Anda untuk makan dengan porsi, lemak, dan pedas yang bagus. Alasannya adalah bahwa makanan ini memiliki potensi untuk membuat mual kecil mereka.

Jadi, untuk bekerja dengan ini, ayah dan ibu dapat memberi putra mereka untuk makan dengan porsi yang bagus, selambat-lambatnya 3 jam sebelum perjalanan. Kemudian beri dia makanan ringan sebelum bepergian, ya.

Namun, jika perjalanan yang harus dilakukan relatif singkat, berikan anak -anak makanan setelah mencapai tujuan.

2. Memperkirakan waktu perjalanan

Bepergian pada waktu yang tepat juga bisa menjadi cara untuk mencegah anak-anak mengalami mabuk perjalanan.

Jika memungkinkan, lakukan perjalanan sebelum tidur atau ketika anak Anda tidur, ayah, ibu. Karena itu, secara umum, waktu yang tepat untuk bepergian dengan anak -anak adalah di pagi dan malam hari.

3. Memperhatikan posisi duduk

Ayah dan ibu juga dapat menempatkan anak mereka dalam posisi tertentu untuk mencegah penyakit perjalanan.

Posisi duduk yang disarankan untuk anak -anak di dalam mobil adalah kursi sentral. Alasannya adalah bahwa posisi ini akan memberikan kebebasan kepada anak -anak untuk melihat lanskap di sekitarnya, sambil mengurangi perasaan guncangan karena pergerakan kendaraan.

4. Memastikan sirkulasi udara

Ayah dan ibu juga dapat menempatkan anak mereka dalam posisi tertentu untuk mencegah rasa mabuk ketika dalam perjalanan.

Posisi duduk yang disarankan untuk anak -anak di dalam mobil adalah kursi sentral. Alasannya adalah bahwa posisi ini akan memberikan kebebasan kepada anak-anak untuk melihat lanskap di sekitarnya, sambil mengurangi perasaan guncangan karena pergerakan kendaraan.

5. Memberikan obat

Sebelum bepergian jauh, ayah dan ibu juga dapat meminta dokter untuk meresepkan obat anti mabuk terlebih dahulu untuk anak Anda. Secara umum, dokter akan memberikan obat obatan yang mengandung dimenhyrinate, yang harus dikonsumsi 1 jam sebelum perjalanan.

Tapi ingat, jangan dengan hati -hati mengirimkan obat anti -druken kepada anak -anak, ayah, ibu, karena seluruh pemberian obat harus sesuai dengan nasihat dokter.

Jika setelah membuat nasihat sebelumnya, tetapi anak Anda masih mengalami penyakit perjalanan, ayah dan ibu dapat menghentikan perjalanan dan berhenti untuk beberapa waktu.

Kemudian minta anak Anda untuk bernafas dalam-dalam saat menutup mata. Jika memungkinkan, ayah dan ibu juga dapat menekan kepala putra mereka dengan kain dingin, untuk menangani penyakit perjalanan anak-anak.

6. Menghindari gadget

Saat ini, penggunaan gadget sangat sulit untuk dipisahkan dari anak-anak. Namun, selama perjalanan, sebanyak mungkin, mencegah anak -anak bermain gadget, ya, ayah, ibu, jadi hindari risiko mengalami penyakit perjalanan.

Sebaliknya, ayah dan ibu dapat bermain musik, mengundangnya untuk mengobrol atau membiarkannya melihat pemandangan keluar dari kendaraan, selama perjalanan.

Nah, itulah beberapa cara mengatasi mabuk perjalanan yang pelu ayah dan ibu ketahui demi mencegah anak mengalami muntah di mobil.

Bagikan Halaman ini